MENGAPA MEMAKSAKAN MASUK SEKOLAH FAVORIT DENGAN MENGENYAMPINGKAN HAL YANG MENDASAR DARI PENDIDIKAN ANAK? - MEMBERSTVNEWS

MEMBERSTVNEWS

Mengedepankan Realita

Breaking

Home Top Ad

Post Top Ad

Senin, 29 Juni 2020

MENGAPA MEMAKSAKAN MASUK SEKOLAH FAVORIT DENGAN MENGENYAMPINGKAN HAL YANG MENDASAR DARI PENDIDIKAN ANAK?





BANDUNG, MEMBERSTVNEWS.COM - Keputusan dalam memilih atau menentukan sekolah mana yang tepat untuk anak memang bukan hal yang mudah. Inilah, mengapa rasanya wajar jika beberapa orangtua merasa cemas untuk mengambil keputusan yang tepat.

Memilih sekolah yang terbaik untuk anak merupakan hal penting, yang sebaiknya tidak dikesampingkan. Sebab,  selain di rumah, sekolah adalah tempat dimana anak akan belajar mengenai banyak hal.

Di tempat ini pula anak akan dididik untuk menjadi pribadi yang lebih baik, cerdas, bertanggung jawab, serta berbagai hal penting lain sebagai bekal di masa depannya.

Dalam memilih sekolah anak, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan orang tua. Selain masalah biaya, letak sekolah, juga kemampuan anak harus menjadi hal yang  dipertimbangkan. 

Seperti kata pakar Psikologi Rosdiana Setyaningrum mengatakan, "Anak tidak memiliki kewajiban untuk memenuhi mimpi orang tua yang belum terwujud, jadi memilih sekolah anak tidak boleh berdasarkan ambisi orang tua semata." Saat memberikan penjelasan di ruang PPDB, kantor Disdik Provinsi Jawa Barat, Jalan Dr. Rajiman Bandung, Senin, 29/6/2020. 

"Bahwa Ambisi orang tua dalam menyekolahkan anak bisa menghancurkan masa depan anak.
Mungkin Anda bertanya, bila tidak memilih sekolah favorit bagaimana? Lalu sekolah semacam apa yang lebih baik buat anak saya? Bagaimana  memilih sekolah sesuai kebutuhan dan potensi anak?" jelasnya. 

Ia pun menerangkan panjang lebar, agar tidak salah paham sebaiknya mengetahui, ukuran keberhasilan  sekolah dalam membentuk dan menumbuhkan watak dan bakat anak didik diantaranya:
1. Kemandirian 
    Kemampuan anak 
    memenuhi 
    kebutuhannya sendiri

2. Kegemaran belajar
    Kemauan anak untuk 
    belajar, tanpa perlu 
    diperintah atau 
    menunggu waktu ujian

3. Kemampuan 
    berkolaborasi

4. Kemampuan anak 
    berinteraksi dan 
    bekerjasama dengan 
    orang lain
    Penyelesaian 
    persoalan (problem 
    solving). Tingkat 
    keterlibatan anak  
    dalam menyelesaikan 
    persoalan

5. Kreativitas
    Jumlah karya dan 
    konsistensi anak 
    dalam menghasilkan 
    karya

6. Kepekaan sosial
    Kesadaran anak untuk 
    menolong orang lain

7. Kewirausahaan
    Keahlian anak 
    mengoptimalkan 
    peluang dan sumber 
    daya yang ada

8. Kepemimpinan 
    Inisiatif anak untuk 
    menyelesaikan 
    persoalan dengan 
    orang lain.

9. Kemampuan anak 
    menemukan makna 
    dari aktivitas dan 
    hidupnya
    Sering kali orang tua 
    menilai keberhasilan 
    sekolah yang disebut 
    favorit itu ukuran 
    sukses dilihat  dari 
    lima ukuran 
    keberhasilan utama 
    yang sering dijadikan 
    acuan orangtua. 
    Dengan  modal ini 
    seringkali di gunakan 
    dalam presentasi/
    promosi sekolah 
    favorit.
    (1). Hasil rata-rata nilai 
           ujian sekolah dan 
           ujian nasional

    (2). Jumlah prestasi 
           berupa piala dan 
           gelar juara

    (3). Banyaknya lulusan 
           yang melanjutkan 
           dan diterima di 
           PTN.

    (4). Lulusannya mudah 
           diserap dunia kerja 

    (5). Sarana dan 
           prasarana yang 
           memadai.
Demikian uraiannya. 

Sementara itu,  Juli Wahyu Pari Dunda mengatakan bahwa dengan mengetahui indikator sekolah favorit diharapkan  masyarakat  dapat menyimpulkan  bahwa sekolah Favorit sebenarnya tidak hanya lima hal yg menjadi ukuran,  tetapi masih banyak indikator sebuah sekolah untuk dipilih bukan sekolah favorit saja.      

"Semoga dengan pencerahan ini masyarakat lebih cerdas memilih sekolah terbaik untuk putra-putrinya. Sekolah Favorit dan sekolah biasa hanyalah jembatan menghantarkan anak didik memasuki masa depan yang lebih baik," tandas Juli. 



# PASTI BISA#
Oleh : Juli Wahyu Pari 
           Dunda/ Komunitas 
           Cinta Indonesia / 
           KACI     

Post Bottom Ad

Halaman